Dia sedang berpuasa kemudian menyetubuhi isterinya pada dubur

Pertanyaan (50452):

Pada bulan Ramadhan status saya sebagai pengantin baru. Saya tidak mampu bersabar terhadap isteri saya. Pada siang hari Ramadhan saya bermesraan dengannya tanpa terjadi persetubuhan. Tapi saya teringat telah memasukkan kemaluan saya pada duburnya kemudian air mani saya keluar. Maka bagaimana hukumnya?

Jawab:

Segala puji hanya milik Allah  semata…

Pertama: Mendatangi isteri pada duburnya termasuk salah satu dosa besar. Bahkan Nabi  menggabungkannya dengan mendatangi dukun. Beliau menyebut perbuatan ini sebagai kekufuran. Beliau bersabda:

((مَنْ أَتَى حَائِضًا، أَوِ امْرَأَةً فِيْ دُبُرِهَا، أَوْ كَاهِناً فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ)) [رواه الترمذي: 135، وأبو داود: 3904، وابن ماجه: 639، وصححه الألباني في صحيح الترغيب: 2433]

“Barangsiapa menyetubuhi wanita haidh, menyetubuhi isteri pada dubur, atau mendatangi dukun maka telah kafir terhadap ajaran yang diturunkan kepada Muhammad .” (HR. At-Tirmidzi, no. 135, Abu Dawud, no. 3904, Ibnu Majah, no. 639, dan disahihkan Al-Albani dalam Sahih At-Targhib, no. 2433)
Nabi  juga melaknat seseorang yang menyetubuhi isterinya pada dubur. Beliau bersabda:

((مَلْعُوْنٌ مَنْ أَتَى اِمْرَأَتَهُ فِيْ دُبُرِهَا)) [رواه أبو داود: 2162، وصححه الألباني في صحيح الترغيب: 2432]

“Seseorang yang mendatangi isterinya pada dubur adalah dilaknat.” (HR. Abu Dawud, no. 2162 dan disahihkan Al-Albani dalam sahih at-targhib, no. 2432)

Kedua: Suami boleh-boleh saja bermesraan dengan isteri ketika dia berpuasa, selama tidak terjadi persetubuhan dan tidak mengeluarkan air mani. Berhubungan intim dengan memasukkan kemaluan suami dalam kemaluan isteri adalah perbuatan yang haram di bulan Ramadhan. Maka bagaimana jika jimak tersebut terjadi pada dubur dan hingga mengeluarkan air mani?!
Ketiga: Adapun tentang pengaruh perbuatan anda terhadap puasa, tentu tidak diragukan bahwa puasa anda telah batal. Di samping itu anda wajib imsak, yakni menghentikan makan dan minum. Jumhur ulama’ mewajibkan qadha’ dan kaffarat atas siapapun yang memasukkan kemaluan pada dubur isterinya. Baik mengeluarkan air mani atau tidak.
Hukum ini didapat oleh masing-masing suami dan isterinya. Maka isteri anda wajib mengqadha’ dan membayar kaffarat. Karena dia jelas-jelas menuruti keinginan anda dan ridha untuk melakukan jimak.
Ibnu Qudamah Rahimahullah berkata:

“وَلاَ فَرْقَ بَيْنَ كَوْنِ الْفَرْجِ قُبُلاً أَوْ دُبُراً مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى، ِلأَنَّهُ أَفْسَدَ صَوْمَ رَمَضَانَ بِجِمَاعٍ فَأَوْجَبَ اْلكَفَّارَةَ كَالْوَطْءِ” [المغني: 3/27]

“Tidak ada perbedaan apakah farji itu qubul (vagina) atau dubur (anus) dari laki-laki atau perempuan. Karena farji tetap membatalkan puasa Ramadhan ketika terjadi jimak. Jadi mewajibkan kaffarat sama seperti persetubuhan di vagina.” (Al-Mughni, 3/27)
Allahu a’lam.

Share This: